Jumaat, 24 Oktober 2014

INFO PUSAKA: ‘BERHIJRAHLAH’ sebelum anda ‘DIHIJRAHKAN’…


 
Lima soalan yang kita semua dah biasa dengar:

Siapa Tuhan kamu?

Siapa Nabi kamu?

Apa Agama kamu?

Apa Ikutan kamu?

Siapa Saudara kamu?


Kebanyakan dari kita dapat menjawap kelima-lima soalan itu SEMASA HIDUP kerana anugerah Iman yang Allah s.w.t kurniakan kepada kita.

Tapi di dalam kubur, kemampuan roh menjawap soalan itu tidak bergantung kepada iman semata-mata, bahkan KEKUATAN IMAN dan KUALITI AMAL kita semasa hidup dahulu yang bakal membantu kita menjawap soalan-soalan tersebut.

~ Bagaimana nak menjawap soalan pertama jika semasa hidup di dunia menjadi 'hamba' duit dan harta?

~ Bagaimana nak menjawap soalan kedua jika semasa hidup di dunia, idola yang paling dihormati adalah artis, jutawan, hartawan dan tokoh-tokoh terkenal?

~ Bagaimana nak menjawap soalan ketiga jika semasa hidup di dunia, tidak berlandaskan syariat yang telah ditetapkan oleh-Nya?

~ Bagaimana nak menjawap soalan keempat jika semasa hidup di dunia, lebih takut kepada undang2 yang dicipta manusia tapi memandang remeh undang2 yang dicipta yang Maha Bijaksana?

~ Bagaimana nak menjawap soalan kelima jika semasa hidup di dunia, membangunkan ekonomi dengan kafir lebih diutamakan daripada membangunkan ekonomi sesama muslim?

Masih ramai di antara kita yang dalam sedar atau tidak masih lagi terjebak dengan muamalat riba… Rumah dibeli dengan pinjaman riba, perlindungan kewangan berlandaaskan riba, kereta/motor yang dibawa ke tempat kerja terlibat pinjaman riba, barang kemas (emas/perak) di tangan diperolehi dengan pertukaran riba. Kenapa tidak berhijrah ke muamalat jual beli yang tiada riba…?

Masih ramai orang-orang tua/ibubapa yang menerima wang pencen atau wang bulanan dari anak-anak, para pekerja menerima wang gaji, para peniaga membuka akaun perniagaan dan ‘over-draft’ masih lagi melalui akaun bank konvensional berasaskan riba. Kenapa tidak berhijrah ke akaun yang berlandaskan syarak…?

Masih ramai antara kita yang ‘mencuri’ masa sewaktu bekerja - membuat pendapatan tambahan, ‘MLM’, jual kain, kuih raya dan lain-lain. Kenapa tidak dilakukan selepas waktu bekerja…?

Masih ramai di antara kita yang berniaga tetapi menipu timbangan, mendapat untung dari sumber shubhah dan meragukan, masih terdapat unsur gharar dan maisir. Kenapa tidak berhijrah ke cara berniaga yang lebih telus, berterus-terang dan jujur…?

Masih sangat ramai pula yang saling membenci, hasad dengki, kurang adab dan akhlak dalam mencari rezeki. Kenapa tidak berhijrah kepada bersikap saling membantu, belas kasihan dan berusaha maju bersama-sama…?

Masih ramai yang mempertikai hukum riba, hukum faraid dan hukum jenayah yang telah disyariatkan oleh Allah subhanahuwataala di dalam al-Quran. Kenapa minda tidak berhijrah dari jahil kepada yakin dengan kebijaksanaan-Nya…?

Masih ramai yang lebih mengutamakan berniaga/bekerja dengan bukan Islam berbanding dengan sesama Islam dengan alasan mereka boleh memberi lebih ‘keuntungan’/’pendapatan’/’manfaat’. Kenapa tidak berhijrah ‘mendahulukan’ produk/perkhidmatan yang disediakan oleh orang Islam supaya syarikat-syarikat orang Islam juga mampu bersaing dengan bukan Islam bahkan semoga lebih baik lagi…?

Berhijrahlah sekarang… dari bermuamalat dari sumber dan kaedah yang HARAM dan SHUBHAH, kepada muamalat HALAL dan BERKAT…

…SEBELUM ANDA ‘DIHIJRAHKAN’!!!







Fikir-fikirkanlah... dengan IMAN & AKAL...

Muhasabah diri... tingkatkan taqwa.

Perbaiki KEKUATAN IMAN dan KUALITI AMAL kita.



Isnin, 13 Oktober 2014

Info Pusaka: Wakaf IKHLAS





Firman Allah s.w.t.:

“Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seseorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka dia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya: Wahai Tuhanku! Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang yang soleh.”

Al-Munafiqun (10)

Suatu ketika dulu kami memulakan pemberian HIBAH BERSYARAT kepada para waris peserta dengan melalui Borang Cadangan Hibah, di mana peserta memberi arahan kepada pihak syarikat sebagai Pemegang Amanah, menyerahkan sebahagian atau semua WANG PAMPASAN takaful kepada waris atau pihak-pihak tertentu (biasanya badan-badan amal jariyah) sekiranya beliau ditimpa musibah kematian.
 
Pada masa ini, kesemua pengendali takaful dibenarkan memberi perkhidmatan tersebut di bawah Akta Perkhidmatan Kewangan Islam 2013 (IFSA 2013)
 
Kini kami merintis satu lagi perkhidmatan sebagai ikhtiar 'perlindungan selepas kematian' yang dinamakan Wakaf IKHLAS.
 
Dengan perkhidmatan ini, para peserta berpeluang membuat amal jariyah dengan mewakafkan sebahagian dari pampasannya pada kadar tertentu, sebagai sebahagian dari bekalan selepas kematian.

Semoga dengan khidmat ini, memberi satu lagi kelebihan kepada para peserta di samping khidmat perlindungan kewangan dan harta serta penggantian pendapatan yang ditawarkan selama ini.
 
 Rebutlah peluang membuat pelaburan akhirat sebelum malaikat maut menjemput kita.


Sila hubungi 019 - 472 6752 untuk maklumat lanjut bagaimana Merancang Pusaka Islam dengan Takaful IKHLAS
 

Rabu, 1 Oktober 2014

INFO PUSAKA: HARGA BARANG NAIK… JANGAN SAMPAI IMAN TURUN.





Malam Khamis…

2 Oktober 2014…

12:01 pagi…

 

Berita kenaikan harga petrol RON95 sebanyak RM0.20 seliter menjadi perbincangan hangat lagi!!! Berita yang sama pernah kita dengar dulu. Bukan sekali, tapi dah banyak kali. Setiap kali akan ada orang yang merungut. Sangat sedikit yang memuji.

Dari satu sudut, ada pihak mengatakan kenaikan ini adalah baik kerana subsidi yang dikurangkan dapat digunakan untuk kebajikan rakyat.

Dikatakan banyak infrastruktur dapat disediakan, banyak pembangunan dapat dimajukan, lebih ramai rakyat yang memerlukan dapat diberi bantuan dan penyeludupan petrol dapat dikurangkan.

Namun dari sudut yang lain pula, ada yang pihak mempertikai alasan tersebut.

Kata mereka, apa guna infrastruktur yang banyak tetapi mutu pembinaan sangat teruk, cepat rosak dan terpaksa menggunakan kos baikpulih yang banyak.

Kata mereka, pembangunan material yang dimajukan tidak seimbang dengan pembangunan rohani.

Kata mereka, bantuan yang diberikan adalah umpama ‘ikan’ dan bukannya ‘pancing’.

Kata mereka, kurangkan rasuah, lebihkan penguatkuasaan dan bukannya menaikkan harga bahanapi…

 
Apa pun kata mereka, sama ada menyokong atau tidak, ia tetap akan naik. Kalau tidak sekarang, suatu hari nanti akan naik juga dan pastinya kenaikan bahanapi itu akan turut memberi kesan kepada harga barangan keperluan harian.

 
Dalam pada itu, ada yang akan turun…

Kengkawan kata, hujan turun, subsidi turun, nilai wang turun, jumlah kereta atas jalan turun (ramai yg naik public transport kut) dan macam-macam lagi.
 

Sememangnya dalam kegawatan sebegini, kita perlulah lebih berusaha meningkatkan pendapatan masing-masing. Namun apa yang merisaukan, bila dah masing-masing ‘terlalu’ risau kenaikan harga barang, ‘terlalu’ risau pendapatan yang berkurang, ‘terlalu’ risau tak mampu bayar bil telefon, bil letrik, astro dan lain-lain, maka makin ramailah yang akan terjebak dengan ‘fitnah dunia’.

Apabila semakin ramai yang berlumba-lumba mengejar duit, maka semakin menurun/berkuranglah yang mengejar pahala dan syurga.

Apabila semakin ramai yang sibuk di pejabat atau premis perniagaan, maka semakin menurun/berkuranglah yang akan berjemaah ataupun mendengar kuliah di masjid.

Apabila semakin ramai yang mencongak-congak belanjawan harian, maka semakin menurun/kuranglah yang mengira untuk bersedekah dan menderma.

Apabila semakin ramai yang sibuk bersama pelanggan, majikan dan pekerja, maka semakin menurun/kuranglah masa mereka bersama anak-anak, bersama jiran tetangga dan ibubapa.

Apabila semakin ramai yang terjebak dengan emosi dan nafsu, maka semakin menurun/kuranglah kawalan iman dan akal mereka.
 

Benarlah firman Allah s.w.t di dalam al-Quran (Surah At-Takathur: 1-2):

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Kamu telah dilalaikan (daripada mengerjakan amal bakti) oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapat dengan sebanyak-banyaknya (harta benda, anak-pinak pangkat dan pengaruh), (1)
Sehingga kamu masuk kubur. (2)

 
Janganlah disebabkan kenaikan kos sara hidup ini… menurunkan tahap keimanan kita sehingga kita lupa batas-batas syara’.
 

Oleh yang demikian, janganlah sampai keresahan dan kerisauan kita mencari penyelesaian masalah kehidupan di dunia, melupakan kita tentang suatu kehidupan yang lebih lama dan kekal… iaitu kehidupan selepas KEMATIAN!


Khamis, 25 September 2014

PERBANYAKKAN AMALAN SOLEH PADA 10 HARI PERTAMA ZULHIJJAH.


Pesan orang alim:
"Kalau tak boleh buat semua, jangan tinggal semua..."

Ahad, 24 Ogos 2014

Motivasi IKHLAS

 

 Tiada motivator terbilang yang kami jemput...

Tiada jutawan tersohor yang kami undang...
Tiada insan berjaya yang menerima bermacam-macam anugerah yang kami panggil...

Cukup sekadar sorang ustaz yang mampu menggetar hati, menyentuh jiwa tentang keusahawanan dan dakwah sebagai penyambung perjuangan baginda Rasulullah s.a.w. dalam menegakkan kekuatan Islam melalui ekonomi yang berlandasakan syara' dan didokongi oleh syarikat yang fikrahnya ke arah Islam.

Pengisian ilmu oleh Ust Ahmad Husam Sheikh Baderudin di Program Keusahawanan Takaful IKHLAS di Sunway Hotel, Seberang Jaya, 23 Ogos 2014.
 


Sabtu, 16 Ogos 2014

INFO PUSAKA: PANDUAN MEMILIH SYARIKAT TAKAFUL YANG TERBAIK.

Saya pernah ditanya soalan begini…:

“Ada banyak syarikat pengendali takaful di Malaysia, masing-masing mengatakan merekalah yang terbaik. Boleh encik berikan panduan untuk memilih yang mana satu yang terbaik?”

Jawapan saya:

“Tujuan utama menyertai Pelan Perlindungan Takaful adalah IKHTIAR untuk ‘Mencipta Harta Pusaka’ yang akan kita pusakakan kepada waris-waris untuk mereka meneruskan kehidupan.sekiranya kita ditimpa musibah kematian. Maka, kita kena pastikan harta yang nak kita pusakakan itu bebas dari unsur-unsur seperti gharar, judi dan riba.”

“Ada 12 syarikat pengendali takaful di negara kita. Masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tak ada yang sempurna.”

“Ada yang kata terbaik kerana dapat bermacam-macam anugerah. Ada yang diiktiraf terbaik kerana mencatat jualan yang tertinggi. Ada yang mengiktiraf terbaik kerana logo dan nama syarikat telah dikenali ramai. Ada yang iktiraf terbaik kerana mempunyai dana yang sangat banyak. Ada yang iktiraf terbaik kerana syarikatnya telah bertapak di seluruh dunia sejak beberapa dekad yang lalu… Ada jugak yang kata terbaik kerana produk mereka murah dan mampu dimiliki oleh semua orang.”

“Jadi takrifan TERBAIK adalah bergantung kepada objektif KEHENDAK dan KEPERLUAN pelanggan tu sendiri.”

“Tuan/puan pilihlah mana-mana yang PALING MENEPATI keperluan tuan/puan SELAMA MANA IANYA TIDAK MELANGGAR BATAS-BATAS SYARAK, itulah yang terbaik untuk tuan/puan.”

“Cuma pada saya secara PERIBADI, nak menentukan yang terbaik, saya jadikan hadis Rasulullah S.A.W. sebagai panduan saya…

“Dinikahi wanita itu kerana empat perkara; kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah dalam hal keagamaannya. Nescaya beruntunglah kedua-dua tanganmu.” – Riwayat Bukhari & Muslim.

“Jadi bila dikaitkan dengan syarikat takaful yang terbaik… Tuan/puan boleh buat pilihan samada untuk menyertai pelan takaful dari syarikat yang paling kukuh dana kewangannya, atau yang telah ‘establish’ ‘keturunannya’, atau yang telah terkenal logo dan nama syarikatnya. Saya… saya pilih syarikat yang PADA PANDANGAN SAYA yang paling menonjol FIKRAH ISLAMnya, mudah-mudahan akan diringankan soalan tentang harta saya semasa mengadap Allah di akhirat nanti… Sebagaimana hadis Rasulullah S.A.W.:”

"Kedua kaki anak Adam itu akan tetap berdiri di hadapan Tuhannya pada hari Kiamat sehingga selesai ditanya tentang empat perkara:
tentang umurnya untuk apa dihabiskan;
tentang masa mudanya untuk apa dipergunakan;
tentang hartanya, dari mana diperolehi dan untuk apa dibelanjakan;
tentang ilmunya apa yang sudah dibuat dengannya.” - (Hadis Riwayat Tirmizi dan Darami)

“Itu panduan yang saya gunakan secara PERIBADI dalam memilih syarikat takaful terbaik. Tuan/puan boleh gunakan kaedah yang sama, atau mungkin tuan/puan ada kaedah yang lain yang lebih baik untuk dijadikan panduan… wallahua’lam.”


Isnin, 21 Julai 2014

Apa yang mereka harapkan adalah DOA kita...



Andainya kita ditakdirkan bertemu dengan Lailatul Qadar, janganlah hanya meminta kebaikan untuk diri sendiri dan keluarga sahaja.

Mintalah juga kebaikan dan keselamatan saudara seIslam yang lebih memerlukan...

Khamis, 10 Julai 2014

Pengakuan Tentera yahudi :- "Israel Hancur Jika Umat Islam Berjemaah Solat Subuh Sebanyak Solat Jumaat"


Seorang ulama besar Pakistan, Syaikh Maulana Tariq Jamil menyampaikan pengalaman da'wahnya ketika pergi da'wah di negri Jordania. ketika di Jordania Beliau pergi ke daerah perbatasan Jordan-Israel. Sampai di daerah perbatasan, ketika rombongannya Syaikh Maulana Tariq Jamil selesai menunaikan solat subuh disalah satu masjid di dekat perbatasan, tiba-tiba seorang tentara Israel dari luar melihat kearah dalam Masjid. Setelah melihat sebentar lalu tentara Israel itu langsung pergi. Maka Syaikh Maulana Tariq Jamil menghampiri tentara Israel itu dan bertanya apa yang dia tadi lakukan.

"Saya hanya ingin melihat berapa jumlah orang Islam yang hadir solat subuh di Masjid,"kata tentara Israel itu. Syaikh Maulana Tariq Jamil sambil keheranan bertanya "kenapa?" Dia pun menjawab "di dalam kitab kami (Kitab Taurat) ada tertulis "Jika diseluruh dunia jumlah orang Islam yang hadir untuk solat subuh berjemaah di masjid sama banyak dengan jumlah jemaah solat Jumat, maka saat itu Israel akan hancur." tetapi ketika tadi saya lihat di masjid jumlah orang Islam yang datang untuk solat subuh berjemaah masih sedikit, maka hati saya tenang, karena umat Islam pasti tidak boleh kalahkan kami."Mendengar pembicaraan ini Syaikh Maulana Tariq Jamil sangat keheranan.

Seperti mana sudah ketahui bahwa solat subuh adalah solat yang paling sulit ditunaikan, karena subuh adalah saat masih gelap, dingin dan saat orang-orang sedang tidur. Jika mana solat subuh dapat ditunaikan maka solat lainnya pastilah akan mudah ditunaikan.

Sebagian besar umat Islam tidak mengetahui pengakuan tentara Israel ini, bahwasanya Israel akan hancur jika umat islam berjemaah solat subuh yang hadir sebanyak solat Jumaat.!!

Orang Yahudi selalu berusaha dengan berbagai cara supaya umat Islam bisa meninggalkan Solat 5 waktunya. Karena orang Yahudi faham jika mana Orang Islam meninggalkan solat fardhunya maka ALLAH SWT pasti tidak akan menolong umat Islam. Sehingga semua usaha umat Islam untuk membela Palestin selalu mengalami kegagalan...
 
 
*Artikel diambil dari blog abusyahirah.blogspot.com sebagai perkongsian maklumat.

Isnin, 26 Mei 2014

INFO PUSAKA: BUKAN MARAH… NASIHAT!!!





Bila baru-baru ni JAKIM keluar fatwa ada sebahagian produk coklat keluaran syarikat tertentu ada DNA BABI, kelam kabut satu Malaya…

  ~ “Jenama yang ni HALAL ke?...”

     ~ “Perisa yang tu HALAL ke?...”

       ~ “Makanan yang nun HALAL ke?...”

         ~ “Tak sangka kita ditipu hidup-hidup…”

           ~ “Sanggup mereka abaikan sensitiviti masyarakat semata-mata nak untung…”

               ~ "Boikot... Jangan tak boikot!!!"

… serta bermacam-macam lagi komen dan komplen dari umat Islam yang ‘mega-prihatin’ dengan keHALALan makanan yang mereka makan.

 

Tapi yang Allah s.w.t. sebut dalam Al-Quran sejak seribu empat ratus tiga puluh lima tahun dulu sampai sekarang, MAKAN RIBA HARAM… MAKAN HARTA ANAK YATIM HARAM… MAKAN HASIL JUDI HARAM… MAKAN HAK ORANG LAIN SECARA ZALIM HARAM…

~Ada korang ‘check’ akaun bank korang HARAM ke tak?

 ~ Ada korang ‘check’ insurans korang ada unsur JUDI ke tak?

   ~ Ada korang ‘check’ pinjaman kereta, rumah, ‘personal loan’ korang ada RIBA ke tak?

     ~Ada korang ‘check’ ‘investment’ korang ada GHARAR (ketidakpastian) ke tak?

        ~Ada korang ‘check’ harta yang korang warisi ada HAK FARAID waris lain ke tak?

          ~Ada korang ‘check’, ada tak HARTA ANAK YATIM yang korang dah makan?

 
JANGAN TERLALU RISAU DENGAN APA MAKANAN YANG KITA MAKAN SEHINGGA KITA LUPA APA YANG BAKAL KITA WARISKAN…

Hubungi / sms / whatsapp 019-472 6752 untuk maklumat bagaimana MERANCANG PUSAKA secara bijaksana dengan Takaful IKHLAS...