Selasa, 28 Januari 2014

Lagi tentang ASB

Sedikit pencerahan tentang ASB oleh Ustaz Zaharuddin Abd Rahman semasa Program Ilmu di Ekspo Halal Pulau Pinang 2014.

Orang Penang dengaq baik-baik...

TQ En Suhail Sulaiman.




Jumaat, 10 Januari 2014

INFO PUSAKA: PERINGATAN DIRI (UNTUK DIFIKIRKAN)

Kadang-kadang saya terfikir…

Kita selalu dirisaukan oleh ‘wakil-wakil’, ‘perunding-perunding’ dan ‘perancang-perancang’ tentang tingginya belanja perubatan, tingginya kos sara hidup selepas persaraan, tingginya kos pendidikan… hari ini dan apatah lagi masa depan.

Kita dirisaukan kalau kita meninggal dunia, apa anak isteri nak makan. Belanja harian semakin meningkat.

“Sanggupkah tuan membiarkan anak dan isteri yang anda sayangi menderita setelah ‘ketiadaan’ anda nanti.” katanya.

“Tuan harus memikirkan MASA DEPAN apabila tuan sudah tua nanti. Tuan harus memikrkan MASA DEPAN anak dan isteri tuan sekiranya tuan meninggal dunia nanti…”

YA.. SAYA RISAU. BAHKAN SANGAT RISAU. TERIMA KASIH KERANA MEMBERI PERINGATAN.

Kalau sakit saya terpaksa membayar kos rawatan yang sangat tinggi. Belanja harian meningkat naik, nak hidup sekarang pun dah susah apatah lagi akan datang. Anak-anak nak mendapat pendidikan yang lebih baik pun susah, kerana yuran pengajian bukannya murah. Jangankan yuran pengajian, yuran tuisyen pun tak kurang membebankan.

Maka solusi yang dicadangkan adalah tambahkan pendapatan, ambillah pelan perlindungan, buatlah pelaburan …

Ya, saya sangat setuju dengan solusi tu… Alhamdulillah saya usahakan tambah pendapatan, saya sertai pelan perlindungan, saya ambil pelan pelaburan, semuanya sekadar kemampuan kewangan saya.

Cuma saya teringat dalam hati… SAYA HANYA DIRISAUKAN DENGAN KESUSAHAN DI DUNIA SAJA…

“Aku pulun tambah pendapatan… tapi 97% pendapatan aku untuk URUSAN DUNIA ja…”
“Aku ambik pelan perlindungan… pasal aku takut tak boleh bayar bil hospital kalau aku sakit DI DUNIA...”
“Aku ambik pelan perlindungan… pasal aku tak mau lepas aku mati, anak isteri aku susah DI DUNIA…”
“Aku ambik pelan pelaburan… pasal aku takut bila tua nanti aku tak dapat hidup DI DUNIA dengan selesa…”
 
“Habis apa manfaat dari pendapatan tambahan tu yang AKU DAPAT  setelah aku MATI?”
“Apa manfaat dari pelan perlindungan tu yang AKU DAPAT  setelah aku MATI?”
“Apa manfaat dari pelan pelaburan tu yang AKU DAPAT  setelah aku MATI?”
“Sedangkan kehidupan DI DUNIA ni HANYALAH SEMENTARA DAN TAK AKAN KEKAL manakala kehidupan SELEPAS MATI adalah LEBIH LAMA DAN SELAMA-LAMANYA…”

Bukankah sangat baik jika pendapatan tambahan, pelan perlindungan dan pelan pelaburan yang saya sertai tu BUKAN SAHAJA boleh memanfaatkan hidup saya sekeluarga DI DUNIA, BAHKAN JUGA boleh memanfaatkan hidup saya DI ‘SANA’ selepas mati… Sama-samalah kita FIKIRKAN…



Dari Abi Barzah al-Aslami r.a., Rasulullah s.a.w. telah bersabda :
"Kedua kaki anak Adam itu akan tetap berdiri di hadapan Tuhannya pada hari Kiamat sehingga selesai ditanya tentang empat perkara: tentang umurnya untuk apa dihabiskan; tentang masa mudanya untuk apa dipergunakan;
tentang hartanya, dari mana diperolehi dan untuk apa dibelanjakan; tentang ilmunya apa yang sudah dibuat dengannya.” - (Hadis Riwayat Tirmizi dan Darimi)

Rancang Pusaka anda… Takaful, Wasiat, Hibah & Pemegang Amanah - 0194726752

Rabu, 8 Januari 2014

INFO PUSAKA: RIBA

Tahun lepas sewaktu sedang menunggu giliran di sebuah bank yang terkenal, saya duduk di sebelah seorang pakcik. Dari buku akaun yang dipegangnya saya andaikan dia ke situ bertujuan untuk mengeluarkan duit pencennya. Lalu saya beranikan diri bertanya:

“Assalamualaikum pakcik, ambik duit pencen ka?”

“Ya.”

“Masih dok pakai buku tu ka dari dulu? Awat tak guna kad?”

“Dah biasa pakai buku…”

“Pakcik dok pakai buku kuning akaun lama tu, tak mau tukaq akaun baru ka, yang syariah punya?”

“Takpa lah, susah la nak tukaq-tukaq ni.”

“Bukan apa pakcik, akaun lama tu ada riba, pakcik boleh buka akaun Al-Wadiah yg tadak riba.”

“Saya dah lama guna buku ni, depa bank tak kata apa pun. Susah la nak kena pi buat macam-macam…”

“Kena usahakan lari dari riba ni. Takkan selama-lamanya nak redha dengan dosa riba kan?”

“Pakcik dah tua la, tak reti la nak buat semua tu.”

“Mintak tolong anak2. Boleh tanya pegawai bank camna nak…” (Nombor pakcik tu dipanggil, tak sempat nak cerita habis)

Selesai urusan di kaunter tu, pakcik tu terus keluar.


Peringatan kepada diri dan sahabat:

1. Perasan tak ramainya orang Islam di negara kita yang sangat tak ambik kisah bab riba, bab harta anak yatim, bab faraid dan yang sewaktu dengannya.

2. Perasan tak ramainya makcik2 dan pakcik2 di negara kita yang sudah dipenghujung usia tapi tanpa mereka sedar mereka sedang bergelumang dengan dosa riba.

3. Perasan tak sangat susah orang yang dah terjebak dengan riba (loan, insurans, akaun bank, beli emas dll) untuk keluar dari perangkapnya, dan mereka memberi pelbagai alasan untuk meng’harus’kan tindakan mereka tu.

4. Perasan tak pakcik tu kata “Depa bank tak kata apa-apa pun…”

5. Perasan tak kita… kemungkinan tanpa kita sedari kita terlibat dengan muamalat riba!!!

Rancang Pusaka anda… Takaful, Wasiat, Hibah dan Pemegang Amanah - 019-4726752

Sabtu, 4 Januari 2014

KWSP & FARAID



Baru-baru ni saya pergi ke pejabat KWSP. Saja nak ambik maklumat sikit tentang PENAMAAN di KWSP. Lepas nombor dipanggil saya jumpa dengan pegawai yang bertugas.

Saya: “Puan, kalau saya letak nama 4-5 orang sebagai penama boleh ka?”
Pegawai: “Boleh.”
Saya: “Masing-masing dapat bahagian ikut peratusan masing-masing ka?”
Pegawai: “Ya cik.”
Saya: “Bukan kita orang Islam kena ikut faraid ka?”
Pegawai: “Tak perlu ikut faraid, ikut peratusan yg encik tulis dalam brang penama tu la.”
Saya: “Bukan apa puan, saya dengaq satu taklimat ada orang kata duit KWSP kena difaraidkan.”
Pegawai: (Muka berubah sikit) “Yang kena faraid tu kalau tak letak penama, maka perlu dapatkan surat faraid dari pejabat agama. Kalau dah letak penama, tak perlu faraid…” (Nada suara dah berubah sikit).
Saya: “Bukan apa puan kalau silap bab faraid takut waris termakan hak orang lain, berdosa tu.”
Pegawai: (Nada macam nak marah je) “Saya tau… tapi memang kalau dah tulis penama tak payah ikut faraid.”
Saya: “Ok terima kasih puan. Cuma rasanya ada baiknya puan cari balik kepastian betul ke tak payah buat faraid bila dah tulis penama.”
Pegawai: “Ya lah…”

Pengajaran:
Pegawai KWSP sebaiknya ambil tahu juga asas faraid, rajin-rajin tengok website KWSP & tahu betul-betul bab penamaan. Bukan sekadar suruh ahli tulis penama semata-mata untuk memudahkan urusan penyelesaian kepada waris ahli ja. Bayangkan kalau waris si mati makan harta faraid (harta ibubapa & harta anak2 si mati yg dikira anak yatim), bukankah sebahagian daripada dosa tu dapat kepada pegawai tu juga kerana memberi maklumat salah.